oz

chapone :
gue……?!
gue siapa sih? gue juga bingung. gini kalo ga salah sih…… nama gue mohammad anshorie, tapi orang² n temen² manggil gue orie n seseorang manggil gue oreo (wew !!! jauh amat). eit..!! itu ada sejarahnya lho. berawal dari tahun noceng, waktu heboh²nya wabah “millenium bug” yang bakal nyerang segala jenis kompi, gue kena imbasnya (lha ko bisa?). soalnya gue seneng banget ngedate sama yang namanya kompi, bisa dibilang kompi adalah istri pertama gue (dan itu yang ngebikin seseorang sering manyun n menyon ke gue :P ).

 

setelah beberapa hari terkena virus millenium bug, temen² kampus gue mulai ribet nyebutin nama gue yang lumayan panjang (padahal nama belakang gue cuman 3 suku kata), akhirnya tercetuslah sebuah nama orie yang diambil dari nama belakang gue dimutilasi depannya (sadis amat main potong :) ). ditambah beberapa temen gue yang mulai error tertular virus Y2k ngejanya make basa bule, jadilah panggilan kedua gue nongol : orai (kata orang sunda artinya ular, weleh!! ko jadi nyambung ke urar). lalu nama itu dipatenkan lagi oleh seseorang menjadi oreo (my cookies, my stuff, de el el).

 

maka dari itu, nama gue berganti rupa menjadi orie oreo a.k.a 01213-01230. padahal gue punya beberapa alternatif selain nama itu , misalnya pain collector, dead brain, dark shadowed, RIP rest in pain, blue clover, sick and hate – 6nh8, love for sick – luv46, dan oreo hater, de el el (wuih.. banyak amat, tapi terlalu keren buwat gue n agak ke-bule²an, trus nuansanya ko surem semua ya?! tau de). akhirnya nyerah de gue, gue pasrah dipanggil orie oreo :P .

 

chaptwo :
gue terlahir dari keluarga kere, di sebuah desa yang kecil dan ngebosenin (itu kata seseorang n bikin dia ga betah), nama desa itu adalah sleman di kecamatan sliyeg kabupaten indramayu (pabrik preman sama pecun!! hehehe :P. bukan guweh yang ngomong lho!! guweh sih malu nyebutinnya), pada hari jum’at tanggal 14 maret tahun 1980 jam 11 malam dengan disinari lampu teplak karena listrik saat itu belum masuk ke desa gue (itu kata nyokap gue, soalnya gue belum ngeh n belum bisa baca tulis waktu gue baru keluar), gue keluar dari perut nyokap gue dibantu dukun beranak dari kampung n ditongkrongin kuntau di atas atap rumah gue (serem amat, kek di pelem horor jaman dulu), di atas kasur buatan nenek gue dengan selamat dan berjenis kelamin tunggal pria (hehe… bukan ganda pria ya?! wew… kek bulutangkis aja :P ).

waktu kecil, gue bisa dibilang anak yang bandel, suka bikin susah ortu gue. dari ngebikin babak belur anak orang sampe bikin kojor bapak² (maap… sekarang gue insap). gue dimasukin sekolah sama ortu gue pertama kali pada umur 4 tahun ke sekolah tk yang gue ga tau fugsinya buwat apa (menurut gue tk itu taman keributan, soalnya gue sering bikin ribut n masalah). pada umur 5 tahun gue dimasukin ortu gue ke sd (sekolah dusun) yang ga jauh dari rumah gue, bersamaan dengan dimutilasinya organ tubuh gue yang paling berharga. kebandelan gue mulai meningkat semenjak sd, dari berantem, bolos ala marathon, sampe bolos ala napi (sejarah baju robek kena kawat jendela n kepala dijadiin bola basket sama bokap).

setelah keluar dari sekolah dusun, gue masuk ke smp (sekolah makin pelosok, soalnya lokasinya di tengah² sawah n jauh dari pemukiman penduduk. makin parah!!), ga banyak cerita di smp, paling cuman cinta monyet yang ga pernah kesampean karena ga pernah brani nyatain (coward!!!). nyesel banget, padahal si dia juga sama sukanya (hehehe… apes banget dah). setelah 3 tahun bermain dengan jangkrik dan belalang sawah, gue masuk ke smu (sekolah makin udik) yang lumayan jauh dari rumah gue (sekitar 15 menit jalan kaki, itu yang ngebikin gue paling demen jalan kaki kemanapun), ga banyak cerita juga di situ, cuma sering bolak-balik BP sama kantin (eit… jangan salah sangka dulu. gue di BP bantu² guru piketnya, bukan gara² gue banyak masalah). setelah 3 tahun bosen bolak-balik jalan kaki di tempat yang sama, akhirnya gue nyoba merantau ke negara sumedang tepatnya jatinangor (nyari jalan yang belum diukur sama gue :P ). disitulah mulai berbagai macam cerita dimulai (cihuy… baru kenal yang namanya pacaran), kek katak yang baru keluar dari batok kelapa ato mirip kabayan yang baru dateng ke kota, udik banget!!

 

chapthree :
1 tahun dari negara sumedang, gue pindah ke negeri kembang, yang kata orang bule ‘parij van java’ ato plower siti. n cerita mulai rame kek sinetron indonesia yang kejar tayang tanpa merhatiin kualitasnya. beberapa romantika yang bikin penyakit dalam terparah tanpa ada obatnya pernah gue rasain, akhirnya gue nemuin seseorang dari sekian romantika yang gue lakonin berhasil gue jadiin pendamping. darinya gue dikasih 2 generasi penerus yang lucu n cakep² (makasih buwat seseorang tersebut), meskipun akhirnya gue harus nyari obat n dokter lagi buwat nyembuhin penyakit dalam terparah tanpa ada obatnya. yap… gue break n alone lagi (lagian mana ada sih yang mau sama co jelek, norak, kampungan n kere kek gue… wew, apes banget nasib tuh cewek kalo bener² mau, n keknya tuh ce perlu diperiksa mata sama jeroannya kalo nekat masih mau :P ).

 

chapfour :
sekarang… gue jadi bingung lagi, siapa sih gue? menurut lo siapa sih gue?

 

chapfive :
cap.e deh…….